Contoh Parafrase Artikel Sebagai Cara Menghindari Plagarisme

parafrase artikel

Contoh parafrase artikel. Dalam sebuah tulisan karya ilmiah, kita dituntut untuk tidak melakukan plagiarisme. Hal ini wajar karena karya ilmiah sepantasnya dikerjakan secara jujur karena menyangkut kredibilitas si penulis. Tidak main-main, plagiat dapat dianggap sebagai tindakan pidana karena mencuri hak cipta orang lain. Jika Anda bekerja atau berada di lingkungan akademisi, mencuri hak cipta orang lain tentunya tidak sejalan dengan visi misi Anda di lingkungan pendidikan.

Yang dimaksud dari karya ilmiah ini termasuk pada tulisan artikel. Namun tenang, dari berbagai kegundahan bagaimana cara menghindari plagiat dalam tulisan karya ilmiah, kita bisa menggunakan strategi contoh parafrase artikel.

Menurut Kamus Oxford Advanced Leaner’s Dictionary, parafrase merupakan “cara mengekspresikan apa yang telah ditulis dan dikatakan oleh orang lain dengan menggunakan kata-kata yang berbeda agar membuatnya lebih mudah untuk dimengerti.” Ya, teknik parafrase merupakan salah satu cara meminjam gagasan/ide dari sebuah sumber tanpa menjadi plagiat. Contoh parafrase artikel  merupakan dengan mengutip artikel dengan menggunakan kata-kata sendiri untuk mengungkapkan ide yang sama. Sehingga dapat diaplikasikan saat menulis buku. Aktivitas tersebut sudah legal. Selain membuat gagasan lebih mudah untuk dimengerti, parafrase dapat juga digunakan untuk menjaga koherensi dan keutuhan alur tulisan.

Contoh parafrase artikel itu lebih lengkap dari sebuah ringkasan. Teknik penulisan ini juga sebuah keahlian yang menarik untuk selalu diasah. Setiap penulis memiliki dan mengembangkan tekniknya sendiri untuk mengembangkan keahlliannya dalam melakukan parafrase. Teknik tersebut bersifat unik. Bagi penulis pemula, ia perlu belajar mengembangkan keahlian membuat parafrase. Dapat disimpulkan:

  1. Parafrase lebih baik dibandingkan dengan mengutip informasi dari sebuah paragraf atau tulisan yang kurang menonjol.
  2. Parafrase membantu penulis untuk mengontrol cobaan melakukan kutipan yang terlalu sering.
  3. Proses mental yang dibutuhkan bagi keberhasilan sebuah prafrase membantu penulis untuk memahami sepenuhnya makna teks sumber yang akan ia sadur.

Selain contoh parafrase artikel untuk menghindari plagiarisme, ada beberapa teknik menghindari plagiarisme lainnya.

Sertakan sitasi

Ketika seseorang menggunakan gagasan, informasi, pun opini yang bukan buah pikir sendiri, sitasi adalah sebuah keharusan. Hal tersebut juga berlaku meskipun penulis tidak menggunakan kata-kata yang sama persis. Penyertaan sitasi di sini artinya penulis harus memberikan keterangan dari mana informasi yang dituliskan didapat.

menulis parafrase

Sumber tersebut tidak hanya untuk buku, jurnal, skripsi, atau rekaman audio/visual, namun juga sitasi untuk gagasan dari internet juga harus dicantumkan. Penulisan sitasi juga penting untuk dilakukan ketika penulis merasa ragu dengan keakuratan informasi yang disajikan. Sitasi dapat berupa body note maupun foot note.

Catat berbagai sumber daftar pustaka sejak awal

Daftar pustaka adalah salah satu kewajiban yang tidak boleh dilupakan ketika menulis karya tulis. Sayangnya, masih ada yang baru mendata ulang daftar pustaka setelah tulisan selesai. Hal seperti itu tidak salah, namun sangat berpotensi untuk melewatkan satu, dua, atau beberapa sumber sekaligus. Dalam artian, sitasinya telah tercantum di body note atau foot note namun luput dalam daftar pustaka. Dengan mendata apa saja sumber yang dipakai sejak awal, kesalahan bisa diminimalisir, pun akan sangat membantu dalam penyusunan daftar pustaka.

Lakukan interpretasi

Untuk memperkuat gagasan yang disampaikan, terkadang ada pendapat yang harus dijadikan bahan pembanding atau dipinjam. Dalam hal ini, bisa jadi analisisnya terlalu rumit maupun butuh interpretasi tambahan. Interpretasi dilakukan seperlunya.

Gunakan aplikasi antiplagiarisme

Terakhir, apabila penulis masih merasa khawatir dengan hasil akhir karya tulisnya, aplikasi antiplagiarisme dapat dicoba.Dengan aplikasi antiplagiarisme, tulisan yang dihasilkan bisa dibandingkan dengan tulisan-tulisan yang sudah terbit sebelumnya. Aplikasi akan menunjukkan berapa persen tingkat kemiripan yang ditemukan.

2 tanggapan pada “Contoh Parafrase Artikel Sebagai Cara Menghindari Plagarisme”

  1. Pingback: Tidak Parafrase? Hati-Hati Sanksi Plagiarisme

  2. Pingback: Pentingnya Skill Academic Writing di Kalangan Dosen

Tinggalkan Balasan